NBA

MVP Award Diputuskan Sebelum Playoff NBA

Kami memiliki fakta bahwa MVP Award diumumkan dan diputuskan sebelum playoff NBA berakhir. Diputuskan sebelum putaran pertama berakhir! Apa hasilnya? Diumumkan pada hari Rabu bahwa Steve Nash akan memenangkan Penghargaan MVP keduanya secara berturut-turut.

Sekarang saya tidak berargumen bahwa Nash tidak layak untuk MVP keduanya. Sebenarnya pendukung  situs judi online Nash akan mengatakan bahwa dia memiliki statistik tahun yang lebih baik musim ini daripada musim lalu, ketika dia adalah pilihan yang jelas untuk MVP. Tentu, Nash menaikkan poinnya dari 15,5 per game tahun lalu menjadi 18,8 per tahun ini, tapi tahun lalu adalah tahun lalu. Lebih penting lagi, Kobe Bryant dan Lebron James tidak berada di babak playoff tahun lalu dan bahkan tidak mendekati kaliber musim yang mereka miliki tahun ini. Apa yang saya perdebatkan adalah bahwa pemain lain lebih pantas mendapatkan penghargaan.

Pada Rabu malam, Nash mendapat poster yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya. Siapa pemain yang melecehkan Nash dengan begitu mengerikan, Anda bertanya? Oh itu Kobe Bryant, kandidat teratas lainnya untuk MVP dan seseorang yang lebih layak mendapat kehormatan daripada Nash. Lebih dari sekadar membuat Nash terlihat bodoh di televisi nasional, dunk Bryant di kuarter keempat memastikan kemenangan Lakers atas Suns. Ini sekarang membawa kita kembali ke masalah kita.

The Suns mungkin tidak bisa lolos dari babak pertama playoff. Setelah kemenangan 93-90 Lakers pada Rabu malam, seri ini genap pada satu pertandingan. Sekarang, Lakers kembali ke Los Angeles dengan keunggulan kandang dan kontrol seri. Omong-omong, Lakers memiliki rekor 27-14 di kandang tahun ini dan kita semua tahu Kobe akan meningkatkannya untuk penonton tuan rumah. Jika putaran ini adalah perhentian terakhir bagi Suns, di mana Nash meninggalkannya? Di kandang dengan trofi MVP-nya, bahkan setelah dia tidak bisa mengalahkan unggulan ketujuh Lakers di babak pembukaan. Ingat kembali ketika Charles Barkley sebenarnya adalah salah satu MVP pertama yang tidak memenangkan Kejuaraan NBA? Itu terjadi pada tahun 1993 dan sepertinya sudah berabad-abad yang lalu sekarang. Saat itu komite MVP melakukan segalanya dengan benar, dan yang lebih ironis adalah bahwa Barkley memenangkan penghargaan saat bermain untuk Suns, Nash’

Apalagi, jika Suns memang kalah dari Lakers di babak pertama, kasusnya semakin kuat bahwa Kobe adalah MVP. Apakah saya harus membacakan daftar prestasi untuk Anda? Pria itu mencetak 35 poin per game selama musim reguler, belum lagi membawa tim Lakers yang berprestasi kembali ke babak playoff dengan rekor 45-37. Dan sekarang dia mungkin membawa mereka ke babak kedua sebagai unggulan ketujuh. Tanpa Kobe, tim ini sudah akan merencanakan Draft Lotre.

Dan bagaimana dengan Lebron James? Cleveland Cavs adalah unggulan keempat di Timur. Saya ulangi, Cleveland Cavs adalah unggulan keempat di Timur. Jangan lupa bahwa Cavs juga memenangkan 50 pertandingan tahun ini. Ini merupakan pencapaian tersendiri. Jangan lupakan debut playoff Lebron; dia hanya mencetak triple double melawan Wizards. Inilah tepatnya mengapa babak playoff harus diperhitungkan dalam pemungutan suara MVP, karena babak playoff adalah tempat pembuatan legenda.

Jangan salah paham, Nash adalah pemain bagus yang memiliki musim yang bagus. Tapi bukankah MVP seharusnya menjadi pemain spektakuler yang memiliki musim spektakuler. Sebelum Anda menjawab pertanyaan itu, jawablah yang ini. Jika Anda mengambil Kobe dari Lakers dan Nash dari Suns, tim mana yang lebih menderita? Jawabannya adalah MVP 2006 Anda. Saya akan memberi Anda sedikit petunjuk. Itu bukan Steve Nash.